Mencuci Piring Ala Rina

kran-washtafel-bak-cuci-piring

Kali ini aku ingin curhat sebenarnya ya hehe… dan… hmm… sharing sedikit bagaimana yang aku lakukan. Curhatnya tentang mencuci piring. XD Mungkin, karena aku ini orangnya perfeksionis kali ya… Setiap kali orang mencuci piring, aku tanpa sengaja selalu perhatikan cara mereka mencuci piring. Berbeda sekali dengan caraku. Maksudku, ternyata emang kebanyakan orang tuh kalau mencuci piring gak ada yang seperhatian saat aku mencuci piring. Aku belum pernah melihat orang lain yang kalau mencuci piring itu seperfeksionis aku. Termasuk orang tuaku sendiri. Hanya saja, betul banget kata ayahku bahwa bedanya aku dengan ayahku adalah usapan tangan ayahku lebih kuat dibanding tanganku. Ya, emang betul kalau yang dicuci adalah piring yang besar dan berat, aku cukup kewalahan juga… haha… Tapi, karena lumayan sering terjadi diskusi antara aku dan orang tuaku pada hal-hal remeh-temeh seperti itu, lama-lama orang tuaku juga sekarang cukup perfeksionis juga. hehe… Aku yang tadinya khawatir berlebihan dan kurang logis, lama-lama sekarang berkurang juga karena ada yang logis setelah diskusi. (Maksudne opo tho, Rin??? XD ) Yah contohnya dari hasil diskusi dengan ayahku, didapat kesimpulan bahwa barang yang bersih kalau di taruh di tempat yang kotor, maka jadi kotor. Barang yang kotor selama tidak mencemari barang yang bersih, maka yang bersih tetap bersih.

Namun, di luar sana aku sering mendapati orang-orang kalau mencuci piring itu gak sesuai standarku banget… XD Contohnya aja ya, bagian punggung piring gak dicuci dengan baik, sekenanya aja… Haduh, padahal kan punggung piring itu sempat ditaruh di tempat kotor atau bercampur dengan piring-piring kotor sebelumnya. Kalau ada yang bilang, “Kan punggung piring mah gak dipakai untuk menaruh makanan, Rin…” Eits, jangan lupa… piring itu nanti kalau udah dicuci ditaruh di mana coba, hayo??? 😀 Kan di rak piring tho… Nah, bayangkan coba, rak piring itu harusnya rak yang bersih kan… Semua alat makan disimpan di sana kan… Si punggung piring itu pastinya akan menempel atau terkena dengan sisi piring yang dipakai untuk makan juga kan… Nah, itu dia maksud saya pentingnya pungung piring juga harus dicuci dengan sungguh-sungguh. Saya ini mikirnya cukup jauh ke depan hehe…. Gak cuma saat mencuci piringnya doang… XD Nah, itu baru satu kasus yang saya temukan di beberapa tempat/beberapa orang.

Contoh lainnya, banyak juga orang yang tidak sungguh-sungguh dalam mengusap sabut/busa saat mencuci piring. Saya perhatikan, piring yang dicuci itu diusap sekenanya aja… Eh ini mah mirip ya dengan yang contoh sebelumnya… Tapi maksud saya, ini beda masalahnya. Ini soal detail dalam mencuci piring. Banyak yang mencuci piring, tetapi banyak titik yang tidak terkena usapan. Salah satunya bibir piring atau pinggir piring. Kalau saya, semua titik piring itu sebisa mungkin harus terkena usapan sabut dan sabun/busa sabun loh… hehehe… Yang gak biasa, pasti terheran-heran dg cara saya mencuci piring. Sama herannya saya melihat orang lain mencuci piring yang di bawah standar saya. XD

Lalu, soal sabut cuci piringnya juga. Saya gak suka kalau sabut cuci piring itu dalam keadaan kotor jika dipakai mencuci piring. Heu… Kan piring bukannya jadi bersih, malah sama aja tetap kotor. Oke, walaupun sabut yang kotor itu dikasih sabun. ^^ Tapi, saya tuh membayangkan sabut kotor dipakai cuci piring langsung jijik… Saya mikir, apa susahnya sih dibilas dulu sebelum diapakai cuci piring??? :/ Bahkan, saya tuh biasanya sabut itu maksimal dipakai untu mengusap 5 piring yang kotor banget, misalnya berminyak atau berbumbu. Setelah itu, sabutnya bukan cuma saya bilas, tetapi juga dicuci pakai sabun. Kan udah saya bilang ya, saya gak bisa pakai sabut kotor untuk cuci piring. Saya langsung illfeel kalau melihat orang lain membiarkan sabut cuci piring sampai lusuh sekali, warnanya berubah menjadi kehitaman… hii jijik… Kalau saya terpaksa pakai sabut itu, saya pasti mencuci sabut itu terlebih dahulu pakai sabun agar yakin bahwa sabut itu benar-benar bebas dari bakteri patogen… hehe… yah gak apa-apalah kalau ada bakteri baiknya terbunuh juga daripada banyak bakteri patogennya kan… 😀 Lah, sabut sampai menghitam gitu…

Saya kalau mencuci piring itu sebelum piringnya diusap dengan sabut, biasanya saya guyur dulu piringnya dengan air keran. Kenapa? Karena saya gak mau sabutnya mudah kotor. Nah, apalagi kalau ada sampah bekas makan masih ada di piring, itu udah kebangetan bagi saya. Alhamdulillah sih ya, ibu saya mengajarkan untuk membuang terlebih dahulu sisa makanan sebelum ditaruh di tempat cuci piring. Yah, bagusnya sih setelah makan langsung dicuci piringnya ya… ^^ Tapi namanya juga manusia, kadang gak sempat langsung mencuci piring setelah makan. Saya paling gak suka kalau hendak mencuci piring tuh di piring masih ada tulang ayam lah, atau nasi gak termakan, atau daun-daun bumbu semacam daun jeruk, serai, dan semcamnya. Haduh, itu tuh nambah kerjaan banget deh… Kan saya mah mencuci piring kan digaji ya hehe… Jadi, saya gak suka dipersulit saat mencuci piring (ini pengalaman di suatu tempat yang tidak bisa saya ceritakan di mananya XD ). Udah gitu, yang tambah bikin sebel kalau tempat sampahnya juga gak ada… Heuh, rasanya udah emosi terpendam. Cuma , bisa menggerutu aja. haha… Ditambah bikin sebel juga kalau ternyata di wastafel udah kebanyakan sampah karena emang sisa makanannya gak dibuang dulu ke tempat sampah. Yang mencuci piring kan semakin bete’. Jadi males cuci piring kan… haha… Yah walaupun gak ada yang bisa maksa saya cuci piring juga sih… Tapi kan saya punya rasa gak enakan ya kalau gak membantu apa-apa…

Terakhir, soal sabun.  Bagi saya, piring yang bersih itu harus keuseut (biar jelas bacanya gimana biar gak tertukar dengan keset XD ). Jangan karena biar hemat, lalu ternyata terlalu pelit juga pakai sabunnya. Sabunnya warna hijau, masa’ kalau dicairin sampai jadi gak berwarna alias bening? XD Itu konsentrasi sabunnya berapa coba? Helloow, ini tuh air sabun buat cuci piring kotor ya, bukan untuk membilas. hahaha… Bisa dipastikan piring plastik yang berminyak dan kotor tidak akan keuseut setelah dicuci pakai air sabun yang bening itu… Terbukti apa kata saya… XD Ya akhirnya saya cuci ulang deh.. heu… Saat itu sih saya pendam aja segala keluhan. Tapi mungkin lain kali saya uangkapkan saja pendapat saya. Btw, ada penelitian ilmiahnya gak ya sabun cair kental itu bisa diencerkan sampai seperti apa untuk mencuci piring agar bakteri-bakteri patogen terbunuh dan minyak serta lemak bisa dihilangkan??? :/

Itulah sisi perfeksionis saya dalam hal mencuci piring. Wajar ya kalau saya mencuci piring itu agak lama dan lebih lelah dibanding kalau saya menurunkan standar. ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s