Islam Membuat Saya Mencintai Semua Bidang Ilmu

Teringat saat saya masih unyu-unyunya, yang saya suka hanya Sains. Lebih dipersempit lagi, hanya Matematika. Lalu, selain itu paling juga Seni. Saya dulu suka seni. Paling suka sih Seni Rupa, khususnya aktivitas menggambar dan apapun yang berhubungan dengan etestika. Tapi gak suka bikin patung, entah kenapa… Udah, itu aja… Matematika dan Seni. Haha… 😀

Lambat laun, saya mulai mendalami Islam (padahal mah dari kecil saya sudah belajar bahasa Arab, tapi gak tau kenapa saat itu paling ga suka sama bahasa Arab dan aktivitas menghafal kitab-kitab berbahasa Arab walaupun akhirnya dihafalkan juga ^^a) saya pun mulai menyukai pelajaran Agama (dari dulu kemane ajae Rin ^^). Emang sih, terkadang tuh tergantung gurunya juga… Tapi senangnya saya dengan pelajaran agama jelas hidayah dari Allah. Perasaan itu mulai saya dapat ketika saya kelas III SMP. Itupun masih suka bolos ngaji. ^^ Maklum, dulu saya itu study-oriented. Kalau ada ujian atau PR keesokan harinya, saya lebih memilih bolos ngaji daripada ga punya waktu lebih untuk belajar. Saya saat itu selalu berambisi untuk selalu dapet nilai bagus.

Mulai SMA, saya putus mengaji karena sekolahnya sampai sore. Beruntung alhamdulillaah, saya masih bisa ikut mentoring. Entah mengapa saya selalu suka saat-saat saya mentoring. T_T Udah gitu, walaupun saya saat itu belum berkerudung, saya sangat bergembira menghadiri acara-acara Rohis SMA. Acara yang paling membekas di hati saya adalah Pesantren Kilat khas SMAN 8 Jakarta. Kenapa? Soalnya, pesantren kilat tersebut diwajibkan oleh pihak Sekolah kepada siswa-siswi muslim minimal 1x. Selain itu, saya juga baru merasakan Pesantren Kilat di luar kota Jakarta. Jadi, rasanya kayak jalan-jalan aja… 🙂 Selama Pesantren Kilat, hal yang baru saya rasakan juga adalah dipisahnya laki-laki dan perempuan secara total walaupun masih 1 tempat/gedung. Hijab hitamnya itu tinggi… Yang terlihat paling juga yang ada di depan tempat pertemuan atau pembicaranya. Itu berkesan banget buat saya… 🙂 Saya merasa nyaman berada di lingkungan yang isinya hanya wanita saja… Walaupun saat itu saya belum berkerudung.

Banyak dari teman-teman saya (biasanya memang begitu) sepulang dari Pesantren Kilat tersebut, jadi istiqomah mengenakan kerudung. Kalau saya? Ehem… waktu itu sih belum bisa istiqomah… Tapi sudah ada kemajuan lah… pakai kerudungnya tiap hari Jumat. Itu pun atas bujuk rayu mentor saya. Soalnya saat itu, saya gak mau dibilang saya pakai kerudung karena acara itu. Entah kenapa saya dulu itu anti banget sama komentar orang. Gak suka tenar mendadak karena hal kayak gitu. Selain itu, ada alasan lain juga sih… Yah maklum lah ya… Alasan mah pasti banyak.

Saya pun diterima di ITB. Hari pendaftaran ulang, saya masih belum mengenakan kerudung. Saya mengenakan kerudung pertama kali saat hari pertama kuliah. 🙂 Walaupun awalnya ragu, saya pun akhirnya memberanikan diri masuk Gamais. Ah, padahal Gamais tidak pernah menolak kan jika ada yang mau gabung di pertengahan. Tapi saya waktu itu gak kepikiran macem-macem deh… Saya hanya ingin wadah aktivitas yang nyaman dan kekeluargaan yang tiada akhir (ukhuwah). (Ah, benar juga ya… Apa yang saya inginkan telah saya dapatkan hingga saat ini… 🙂 Alhamdulillaah…)

Sejak itulah, saya semakin mendalami Islam dengan tahapan-tahapan yang sebenarnya bisa dibagi-bagi lagi. Hanya saja saya ingin menekankan bahwa setelah saya mulai mendalami Islam lebih jauh, ternyata bidang ilmu yang saya sukai semakin banyaaak… 😀

Tau gak sih, dulu saya paling gak suka sama pelajaran IPS? IPS yang paling saya gak suka adalah sejarah! 😀 Tapi, ternyata sekarang saya jadi suka banget sejarah… XD Rasanya tuh bahagia banget jika mengetahui rahasia-rahasia tersembunyi dari sejarah. Selain itu, visi yang jelas ternyata memengaruhi seberapa tahan kita bisa berkutat dengan buku dan ilmu. Lalu, yang aneh juga sekarang saya juga suka banget ilmu politik! Padahal, dulu gak ngerti apa-apa lah soal politik. Bahkan, saya sempat beranikan diri untuk ikut lomba menulis tentang politik saking inginnya ide-ide saya disebarluaskan. Begitu juga ilmu-ilmu sosial lainnya… Saya sekarang malah jadi penyuka ilmu-ilmu sosial… ^^ Tapi masih gagap peta buta sih… haha… tapi sekarang mah lebih mending lah… soalnya terkadang untuk memahami kondisi politik atau sosial suatu tempat mesti tau peta juga… Oya, dulu ilmu sosial yang paling saya suka sebenernya adalah ekonomi. Tapi karena istilah ekonomi itu terlalu banyak dan saya baru sempat mengenyam ilmunya sampai kelas X (alias I SMA), maka saya masih gagap juga soal ekonomi. Saya gak ngerti soal ekonomi… Tapi sejak saya kenal Islam lebih dalam, saya sempat mengazamkan diri, suatu saat nanti saya harus paham ekonomi Islam. 🙂

Soal pendidikan juga makin saya gemari. Dulu sih udah suka soal pendidikan karena saya berasal dari keluarga guru. Banyak dari keluarga besar saya adalah seorang guru. Maka, bisa dibilang, saya melek kondisi pendidikan Indonesia. Ya gimana gak melek, wong orang tua saya sering komentarin pendidikan Indonesia… 🙂 Hanya saja, saya semakin bersemangat untuk mendalami ilmu pendidikan saat ini karena saya ingin tahu pendidikan dalam tradisi keilmuan Islam itu seperti apa sehingga mengantarkan sosok-sosok seperti para sahabat, tabiin, tabiut tabiin, dan para khalifah yang tercatat dalam sejarah dicintai oleh rakyatnya. Misalnya, kayak Shalahuddin al-Ayyubi, dan Muhammad al-Fatih.

Saya yang sudah menyukai seni sejak dulu, sekarang semakin bahagia jika saya bisa mengeksplor seni dengan Al-Quran. 🙂 Ada seni kaligrafi, seni tartil Quran, dll. Matematika pun bisa digunakan dalam memahami Islam karena keilmuan Islam tidak hanya digali dengan Al-Quran dan Al-Hadits, tetapi juga logika. Saya sangat senang belajar ushul fiqih misalnya… dan ilmu-ilmu lainnya. Dulu, saya gak suka Bahasa Arab, tapi sekarang saya bahkan ingin bisa baca kitab gundul. ^^

Dan masih banyak ilmu lainnya yang baru saya sukai setelah saya mendalami Islam. 🙂

Kia-kira kenapa ya bisa begitu? Saya yakin ini pasti ada penyebab utamanya. Saya pikir-pikir, kayaknya ya itu karena:

  1. Islam mengatur seluruh aspek kehidupan
  2. Islam merupakan ajaran yang menuntut seseorang untuk mengaplikasikan atau menjalankan ilmu yang sudah didapat, jadi belajar bukan cuma soal biar pintar, tapi soal biar makin sholeh dan beradab
  3. Islam memberi iming-iming hadiah berupa surga di akhirat yang tak ternilai dan tidak ada bandingannya di dunia dan jika salah jalan, nanti bisa ke tempat yang tidak diinginkan di akhirat (baca: neraka)
  4. Islam memberikan kebahagiaan bila kita menjalankan semua yang harus dikerjakan

🙂

Advertisements

2 thoughts on “Islam Membuat Saya Mencintai Semua Bidang Ilmu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s